Home Wisata dan Kuliner Hidangan Serba Besar Ikan Rawa Kotawaringin Barat

Hidangan Serba Besar Ikan Rawa Kotawaringin Barat

181
0
SHARE

    Kotawaringin Barat- Jika berkunjung ke Kotawaringin Barat, mungkin anda akan rugi jika sekadar menikmati sejumlah obyek wisata dan mengabaikan kekayaan kuliner dan cenderamata yang khas. Sudah menjadi pengetahuan umum bahwa bumi Kalimantan kaya sumber daya alam.

    Di Kotawaringin Barat, cicipilah masakan dari ikan bawal, patin, nila, senangin, kakap, atau udang galah, cumi- cumi, kerang, dan kepiting. Asal tahu saja, kondisi alam Kotawaringin yang akrab dengan sungai dan rawa menjadi surga bagi ikan-ikan tersebut.

    Anda mungkin akan terpana ketika disajikan masakan ikan dengan ukuran besar. Seekor ikan patin bakar utuh hampir seukuran piring oval. Menyantap daging patin yang besar itu sudah membuat kita kenyang sehingga tidak perlu nasi saat makan.

    Irisan mentimun cukup besar, dan terbayang lalapan itu sebesar pemukul bisbol. Kami juga terkesima melihat nanas yang diiris berdiameter hampir sebesar diameter bola takraw.

    Makanan khas Kotawaringin adalah soto manggala. Masakan ini berbahan singkong (manggala) dengan aneka bumbu dan rempah. Masakan ini adalah kreasi Kesultanan Kutaringin yang kemudian populer di kalangan warga.

    Warung, rumah makan, dan restoran yang menyediakan masakan sari laut dan masakan khas soto manggala cukup banyak terdapat di Pangkalan Bun dan daerah lain di Kotawaringin Barat.

    Jika ingin membawa oleh-oleh, datanglah ke kios atau toko cenderamata di Pangkalan Bun dan Kumai. Di Pangkalan Bun akan mudah ditemukan toko-toko yang menjual batu kecubung dan batu hias atau akik senilai Rp 50.000 sampai lebih dari Rp 1 juta dalam rupa cincin, anting, gelang, dan kalung.

    Pernak-pernik dari batu aji atau marmer muda dijual dengan harga terjangkau. Misalnya, gantungan kunci senilai Rp 5.000 sampai Rp 15.000.

    Selain itu, ada juga perhiasan dari rotan, akar, dan daun, serta manik-manik. Baju atau kaus oblong bermotif suku asli Kalimantan yang dikenal dengan sebutan generik Dayak, serta hiasan dinding dalam rupa senjata, yakni parang, perisai, tombak, sumpit, dan topeng, juga tersedia di sana.

    Ada juga ramuan atau obat tradisional dari akar, dahan, daun, dan bunga tumbuhan hutan yang cukup direbus dan airnya diminum secara rutin. Bagi yang mencari madu hutan, jangan khawatir, di toko-toko cendera mata juga tersedia.

    Penganan khas jelas ada dan sebenarnya juga dikenal luas di Kalimantan, yakni amplang atau kerupuk berbahan ikan. Jika ingin mencari amplang ikan tenggiri atau ikan laut, pusat produksi ada di Kumai.

    Bagi yang ingin amplang ikan belida atau ikan pipih atau ikan sungai, pusat produksi ada di Pangkalan Bun. Jangan lupakan keripik, pangsit, kerupuk, ikan asin, dan dendeng ikan, atau dendeng rusa.

    Begitulah. Beragam sensasi yang bisa direguk dari daerah di pesisir selatan Pulau Borneo ini. Keberagaman kuliner dan buah tangan mencerminkan kreativitas masyarakat setempat dalam mengelola sumber daya alam. Pesona yang terhampar dan tersuguh tak lepas dari kemampuan manusia setempat memberi nilai tambah terhadap anugerah Ilahi.

    Hidangan ikan patin, suvenir berupa mandau dan batu kecubung yang kinclong itu adalah sebagian kecil dari buktinya.(AGN)

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here